Kekerasan Seksual Terjadi Di SMA Selamat Pagi Indonesia Kembali Disorot, Selengkapnya


Sarjanakucing21 - Kembali disorot, Dugaan kekerasan seksual yang dilakukan pendiri SMA Selamat Pagi Indonesia, Kota Batu, Malang, Julianto Eka Putra baru-baru ini kembali disorot publik setelah para korban diundang di podcast Deddy Corbuzier dan Cokro TV.

BACA JUGA: Profil Terdakwa Julianto Eka Putra Kasus Kekerasan Seksual Di SMA Selamat Pagi Indonesia

Dilansir dari Suara.com, Sosok Julianto Eka Putra yang dikenal sebagai seorang motivator mencuat setelah pada Mei 2021 silam dilaporkan oleh Komnas HAM atas dugaan kekerasan seksual terhadap siswanya.

Laporan tersebut makin gencar setelah sejumlah mantan siswa SMA Selamat Pagi Indonesia mengaku turut menjadi korban dari sosok yang sempat menerima anugerah Kick Andy tersebut.

BACA JUGA: Cara Daftar MyPertamina Tanpa Aplikasi Lewat Website, Berikut Caranya

Setelah ditetapkan sebagai tersangka oleh Polda Jatim, Julianto Eka Putra pun saat ini tengah menjalani proses persidangan di PN Malang Kelas 1A.

Perlakuannya yang biadab tersebut mendapat banyak hujatan dari publik. Bahkan profilnya di situs Wikipedia pun diubah. Dalam informasi yang tertera, nama Julianto ditulis sebagai Peredator Sex pedofilia.

BACA JUGA: 5 Poin Dalam Pertemuan Presiden Jokowi Dan Presiden Rusia Vladimir Putin Di Istana Kremlin, Moskwa

"Juliantol Eka Putra lahir Kota Surabaya Founder SMA Selamat Pagi Indonesia adalah seorang motivator anak babi asal Surabaya dan Predator Sex Pedofilia terkenal asal Indonesia," isi informasi di Wikipedia.

Selain itu amarah publik terhadap sosok julianto Eka Putra juga ditumpahkan lewat kolom komentar channel Podcast Deddy Corbuzier yang mengunggah video pengakuan korban.

BACA JUGA: Cara Daftar MyPertamina Untuk Melakukan Pembelian Pertalite Dan Solar, Selengkapnya

Banyak di antaranya yang menuntut keadilan dan meminta penegak hukum memberikan hukuman setimpal untuk Julianto Eka Putra.

"Kasus ini harus bisa diselesaikan dan pelaku mendapat hukuman yang berat. Bagaimanapun trauma itu tidak akan bisa hilang. Mari kita kawal kasus ini bersama agar tak ada lagi korban lainnya," kata Nopi.

"Semoga lewat omded masalah ini bisa terungkap dan para korban dapat keadilan untuknya dan pelaku bisa dihukum sesuai aturan yang berlaku," kata fathir

Sumber: suara.com

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama